Kisah Sverdlov dan KRI Irian

0
120

Berangkat dari sedikitnya literatur yang membahas tentang KRI Irian termasuk literatur dari TNI, lahirlah buku ini. Patut dicatat, Indonesia pernah disegani dunia ketika KRI Irian memasuki perairan Indonesia tanggal 5 Agustus 1962. Namun, sedikit sekali di antara kita yang menyadari jika TNI-AL pernah memiliki kapal perang terbesar Kelas Sverdlov dengan bobot mati mencapai 16.640 ton. Pada masa itu, hanya Indonesia yang diperkenankan oleh Uni Soviet untuk memiliki kapal jenis penjelajah ringan light cruiser battleship.

Kelas Sverdlov termasuk di antara kapal yang paling disegani oleh NATO semasa perang dingin. Indo-nesia membeli kapal ini untuk mendukung operasi Trikora dalam rangka membebaskan Irian Barat yang ketika itu masih dikuasai Kerajaan Belanda.

Ada rasa bangga sekaligus sedih bila mendengar tentang KRI Irian, kapal penjelajah kelas Sverdlov buatan Uni Soviet yang pernah membuat Angkatan Laut RI begitu berjaya di masa lalu. Bangga karena hanya Indonesia, satu-satunya negara di Asia Tenggara yang pernah mencicipi punya kapal penjelajah. Bahkan berkat kedigdayaan KRI Irian, Belanda jadi tunduk untuk men-yerahkan Irian Barat.

Tapi sedihnya, tidak ada ada artefak KRI Irian yang bisa dilihat oleh generasi saat ini. Bahkan, naskah maupun arsip sedikit sekali yang terdokumentasi. Faktor ukuran yang super besar dan biaya yang tidak sedikit menyulitkan untuk menjadikan museum apung. Akhir masa pengabdiannya pun terus diselimuti misteri hingga kini. Publik di Indonesia kini hanya bisa melihat jejak sejarah KRI Irian lewat foto-foto hitam putih. Kalaupun ada wujud penjelajah kelas Sverdlov dalam museum apung terkendala jarak, karena hanya bisa dinikmati dengan biaya mahal, karena saat ini berada di Rusia.

Upaya penulisan kembali KRI Irian ini patut diapresiasi, karena setidaknya bisa mengembalikan memori bangsa akan kehebatan dan ketangguhan kapal yang dimiliki Indonesia. Buku yang berjudul, “Kisah Sverdlov dan KRI Irian” ini merupakan kajian tentang kapal perang (penjelajah) Rusia dan Indonesia pada era Perang Dingin. Kapal perang yang kuat dan terbesar milik RI. Terbesar juga di seluruh Asia.

Ketika itu, Indonesia adalah negara sedang berkembang yang memiliki armada angkatan laut yang amat disegani oleh negara tetangga. Belum ada negara-negara di Asia yang mengoperasikan kapal perang sejenis KRI Irian. Dari segi kekuatan atau kemampuan, kapal ini berperan ganda dalam melaksanakan misinya. Peranan dalam operasi perang laut dan peranan dalam diplomasi politik.

Pembahasan buku ini bertumpu pada penjelasan mengenai karakteristik dan kemampuan kapal, ialah Sverdlov dan KRI Irian. Sverdlov adalah kelas kapal penjelajah sedangkan KRI Irian adalah kapal penjelajah Indonesia yang semula Ordzhonikidze. Dalam era Perang Dunia II terdapat jenis-jenis kapal perang seperti battleship, battlecruiser, cruiser, destroyer dan lainnya.

Era Perang Dingin terdapat jenis battlecruiser (atau cruiser), destroyer, fregat, korvet dan lainnya. Maka kapal perang yang terbesar ialah jenis cruiser atau penjelajah yang resmi berlaku secara operasional sampai masa kini. Jenis battleship pada era Perang Dingin sudah tak berlaku lagi, atau kata lainnya telah dihapus dari operasional sampai masa kini. Kapal penjelajah KRI Irian dan kelas Sverdlov lainnya termasuk kapal yang sejenis battleship dalam masa kini.

Jika pada PD II battleship yang termashyur, ialah Bismarck, Yamato, Warspite, Vittorio Veneto, Iowa dan lainnya. Dari segi kekuatannya, cruiser hampir sama kemampuannya dengan battleship. Hanya saja, daya hantam dan manuver kapal penjelajah lebih unggul dibandingkan battleship. Ditambah lagi, perangkat elektroniknya juga amat menunjang sistem operasional kapal.

Dari segala kemampuan kapal ini hingga aspek-aspeknya, pada strategi dan taktik perang laut mempunyai kesesuaian dengan teori maritim yang di-kemukakan oleh Gorshkov dan Mahan. Begitu halnya berbagai latar belakang keadaan wilayah Indonesia, dan sejarah nasional yang mewarnai perjalanan karier kapal penjelajah KRI Irian (Ordzhonikidze) di kancah politik dan strategi militer. Buku yang sederhana ini kiranya dapat memberi masukan bagi khalayak pembaca tentang alat perang berupa kapal perang. Sebuah uraian yang disusun untuk mengenang keperkasaan kapal perang permukaan.


LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here