MUSIK  

Daniel Craig mengatakan Asian Dub Foundation adalah pertunjukan terbaik yang pernah dia datangi – Music News

[ad_1]

Aktor James Bond Daniel Craig adalah penggemar berat Asian Dub Foundation.

Bintang 007 – yang membuat penampilan terakhirnya sebagai mata-mata ramah tamah di No Time To Die, minggu ini – menyukai musik live dan telah mengungkapkan bahwa favoritnya setiap konser adalah menonton grup dub elektronik di London pada tahun 1996.

Ketika ditanya apa pertunjukan terbaik yang pernah dia ikuti, dia menjawab: “Asian Dub Foundation, Shepherds Bush, Empire, 1996.”

Daniel mengakui salah satu hal terburuk tentang pandemi COVID-19 selain No Time To Die yang tertunda adalah dia belum bisa pergi ke konser.

Berbicara dalam pembicaraan BAFTA, dia berbagi: “Tidak ada yang seperti bioskop, ada banyak hal lain, saya suka teater, saya suka melihat musik live – Tuhan, saya tersedak untuk melihat musik live – hanya saja itu penting untuk kita.

“Kami ditentukan oleh budaya kami, oleh apa yang kami ciptakan secara budaya, dan seni kami. Bagi saya ini tetap salah satu bentuk seni yang paling penting, dan saya ingin menghibur orang. Saya ingin berada di bioskop sambil berteriak di layar dan Anda tahu, menikmati momen itu.”

Sementara itu, terungkap bahwa Daniel awalnya tidak benar-benar menyetujui lagu tema Billie Eilish untuk ‘No Time To Die’, yang dia tulis bersama saudara laki-laki dan kolaboratornya Finneas.

Produser lagu Stephen Lipson mengatakan kepada Music Week: “Saya meminta Finneas dan Billie untuk memberi saya momen vokal klimaks yang Billie tidak terlalu yakin, tetapi ketika saya mendengarnya, saya tahu itu akan berhasil.

“Yang paling penting adalah mendapatkan persetujuan Daniel. Saya menyelesaikan campuran dan semua orang senang tetapi kami masih harus mendapatkan Daniel

“Sejak awal, cukup bisa dimengerti, dia tidak begitu yakin bahwa lagu itu menyampaikan klimaks emosional yang tepat untuk tamasya Bond terakhirnya, jadi memuaskannya adalah kuncinya.”

Lipson mengundang aktor itu ke studionya di London untuk mendengarkan lagu itu dengan segala kemegahannya, dan dia membuat beberapa perubahan di menit-menit terakhir untuk benar-benar menarik perhatian sang bintang.

Dia menambahkan: “Mendengarkannya seolah-olah saya adalah Daniel, saya menyadari bahwa klimaks harus sangat besar sehingga saya menghabiskan beberapa waktu untuk memijat campuran sehingga, tanpa perubahan yang terlihat, itu sangat jauh lebih keras pada saat itu.

“Saya kemudian mengatur volume lagu sehingga cukup berotot, mengetahui bahwa klimaksnya akan mengguncang bumi.

“Mereka tiba, saya mendudukkan Daniel di kursi di antara speaker, menekan tombol play dan menunggu tanggapannya. Ketika lagu selesai dia tidak melihat ke atas tetapi meminta untuk mendengarnya sekali lagi.

“Barbara [Broccoli] dan saya tidak tahu bagaimana perasaannya sampai akhir mendengarkan keduanya, ketika dia melihat ke arah saya dan mengatakan sesuatu seperti, ‘Luar biasa.’ “

[ad_2]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *