MUSIK  

Dave Keuning dari The Killers mengatakan Thriller memicu mimpinya menjadi seorang musisi – Music News

[ad_1]

Dave Keuning mengungkapkan ‘Thriller’ menginspirasinya untuk menjadi seorang musisi.

Gitaris The Killers – yang ikut mendirikan grup dengan Brandon Flowers pada tahun 2001 – menjelaskan bagaimana single ikonik Michael Jackson pada 1983 menyalakan api dalam dirinya ketika menyangkut kecintaannya pada musik.

Muncul di podcast ‘Off The Beat & Track’, dia berkata: “Saya masih sangat muda dan itu mungkin lagu pertama yang… Saya tidak tahu saya akan menjadi seorang musisi, dan itu membuat saya jatuh cinta. musik begitu banyak.

“Saya mendapatkan seluruh rekaman dan lagu itu membuat saya merinding, atau pada saat itu. Ada sedikit dari segalanya.

“Anehnya menakutkan – jika Anda masih anak-anak, yang pada saat itu saya berusia enam tahun. Tapi hanya garis utamanya yang bagus, bassline dan segalanya. Itu benar-benar berdampak pada saya.”

Dia kemudian menemukan album dengan nama yang sama, yang selanjutnya membantunya “masuk ke semua musik pada waktu itu”.

Jackson – yang meninggal pada tahun 2009 – dituduh melakukan pelecehan seksual oleh James Safechuck dan Wade Robson dari masa kanak-kanak hingga awal masa remaja mereka dalam film dokumenter Leaving Neverland dan juga dibebaskan setelah pengadilan tahun 2005 atas pencabulan anak laki-laki lain, Gavin Arvizo.

Keuning mengaku meski memahami mengapa sebagian orang merasa tidak bisa mendengarkan musik mendiang penyanyi karena tuduhan, dia masih bisa menikmati lagu-lagunya.

Dia menjelaskan: “Saya tidak ingin berbicara terlalu banyak tentang itu karena saya tidak tahu apa yang terjadi. Saya tentu saja tidak memaafkan hal-hal ini atau bermaksud tidak peka terhadap mereka yang mungkin ditipu.

“Tapi satu, dia sudah mati – jadi musiknya hanya nada dan akord dan vokal orang mati, dan solo Eddie Van Halen di ‘Beat It’. Ini adalah hal-hal hebat yang tidak dapat disangkal.

“Saya bisa mengerti jika beberapa orang tidak mau mendengarkannya – saya tidak mendengarkannya setiap hari, tetapi ini adalah kenangan saya sebelum mereka tercemar.

“Musiknya bagus saat itu, dan sayangnya masih bagus sekarang. Saya tidak tahu harus bagaimana lagi mengatakannya.”

[ad_2]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *